Jl. Dr.Wahidin Raya No 1 Jakarta 10710
134 ID | EN

BI Yakinkan Inflasi Oktober Tetap Terkendali

Jakarta, 03/11/2016 Kemenkeu - Bank Indonesia (BI) mencatatkan bahwa inflasi bulan Oktober yang sebesar 0,14 % (mtm) tetap terkendali, sesuai dengan pola historisnya. Hal ini sesuai dengan perkiraan BI yang dilansir melalui laman BI, inflasi IHK secara kumulatif (Januari - Oktober) dan tahunan masing-masing mencapai 2,11% (ytd) dan 3,31% (yoy). Ke depan, inflasi diperkirakan tetap terkendali dan berada di sekitar batas bawah sasaran inflasi 2016, yaitu 4%±1% (yoy).


Menurut Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Tirta Segara, inflasi bulan Oktober terutama bersumber dari inflasi komponen administered prices (AP) atau harga yang diatur pemerintah. Inflasi komponen AP tercatat sebesar 0,57% (mtm) atau secara tahunan mengalami inflasi sebesar 0,17% (yoy).


Inflasi AP secara bulanan tersebut terutama bersumber dari kenaikan tarif listrik, harga bahan bakar rumah tangga, tarif kereta api serta harga rokok kretek filter, rokok kretek, dan rokok putih. Sementara itu, inflasi komponen inti tercatat rendah yaitu sebesar 0,10% (mtm) atau 3,08% (yoy). Hal ini sejalan dengan masih terbatasnya permintaan domestik, terkendalinya ekspektasi inflasi, dan menguatnya nilai tukar rupiah.


Selain itu, rendahnya inflasi inti juga disebabkan oleh deflasi emas perhiasan seiring penurunan harga emas global. Di sisi lain, kelompok volatile food (VF) tercatat mengalami deflasi sebesar 0,26% (mtm) atau secara tahunan mengalami inflasi sebesar 7,54% (yoy). Deflasi VF tersebut terutama bersumber dari koreksi harga komoditas bawang merah, daging ayam ras, telur ayam ras, kentang, ikan segar, dan cabai rawit.


Koordinasi kebijakan Pemerintah dan BI dalam mengendalikan inflasi akan terus dilakukan, dengan fokus pada upaya menjamin pasokan dan distribusi, khususnya berbagai bahan kebutuhan pokok, dan menjaga ekspektasi inflasi. (as)