Jl. Dr.Wahidin Raya No 1 Jakarta 10710
134 ID | EN

Ini Insentif Fiskal Untuk Pengelolaan Sampah

Tangerang, 11/10/2019 Kemenkeu - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyatakan bahwa Kementerian Keuangan (Kemenkeu) memberikan insentif fiskal  dalam pengelolaan sampah.

Hal ini disampaikannya dalam acara "Kemenkeu Bersih Pantai" di Pantai Tanjung Pasir, Neglasari Tangerang pada Jumat, (11/10). Acara ini merupakan pra acara menuju peringatan hari Oeang yang diselenggarakan tiap tanggal 30 Oktober.

"Kami di Kemenkeu mencoba merespons (permasalahan sampah) melalui kebijakan fiskal dengan memberikan insentif kepada pemda (pemerintah daerah) maupun K/L (kementerian/lembaga). Misalnya lewat ESDM (Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral) yang mengelola sampah menjadi energi. Kami berharap agar DPR bisa segera menyetujui (kebijakan dan anggaran) agar kami bisa menggunakan instrumen cukai untuk mengurangi sampah plastik. Ini merupakan salah satu alat fiskal yang akan kita lakukan. Kita juga menggunakan instrumen pembiayaan untuk bisa mendukung agar Indonesia makin lama makin menyadari bahwa kita harus peduli dan memelihari alam kita sendiri. Karena ini adalah bagian dari survavibility (kemampuan untuk bertahan hidup)", jelas Menkeu.

Sebelumnya, Menkeu meresmikan Badan Pengelola Dana Lingkungan Hidup (BPDLH). BPDLH akan menjadi pengelola dana-dana terkait bidang kehutanan, energi dan sumber daya mineral, perdagangan karbon, jasa lingkungan, industri, transportasi, pertanian, kelautan dan perikanan, dan bidang lainnya terkait lingkungan hidup. (jsg/hpy/nr)