Jl. Dr.Wahidin Raya No 1 Jakarta 10710
134 ID | EN

Menkeu Edukasi Kebijakan Sadar Gender Perempuan

Jakarta, 11/08/20 Kemenkeu - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati berharap dan mengajak seluruh pihak termasuk kaukus perempuan yang ada di dalam parlemen untuk tetap bisa menyuarakan kebijakan-kebijakan yang memiliki dimensi gender. Dimensi gender tersebut menurutnya sangat penting karena bisa menjadi elemen yang sangat menentukan terhadap keberhasilan atau efektivitas dari kebijakan yang muncul. Menkeu mengutarakan hal tersebut saat memberikan keynote speech pada acara Webinar Kaukus Perempuan Parlemen RI, yang diselenggarakan secara virtual pada Senin (10/08).

Salah satu contoh kebijakan yang memiliki dimensi gender adalah pada pemberian bantuan sosial (bansos) pada program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Desain penyaluran bansos yang mencakup pada 29 juta kelompok rentan ini disalurkan melalui kepala keluarga perempuan.

"(Pada kebijakan) ini kita bicara dengan fokus perempuan. Jangan lupa bawa policy-policy ini bukanlah gender-neutral. Kita melakukannya dengan sangat sadar bahwa kita ingin yang perempuan yang mendapatkan karena kepala keluarga perempuan insting pertamanya adalah melindungi anak-anak dan keluarganya," tegas Menkeu.

Demikian juga dengan bantuan Pemerintah kepada Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) pada program PEN. Kepada UMKM ada lebih dari Rp120 triliun yang dianggarkan untuk UMKM di Indonesia. Bantuan pada UMKM ini disalurkan melalui lembaga keuangan mulai dari bank yang memberikan penyaluran kepada kredit usaha kecil seperti Kredit Usaha Rakyat (KUR), maupun kepada lembaga keuangan yang bukan bank (LKBB) seperti Penanaman Modal Madani (PMN), Pegadaian, dan Pusat Investasi Pemerintah (PIP). Menkeu juga menyebutkan bahwa lebih dari 6,2 juta nasabah yang menerima adalah para pengusaha perempuan yang tergabung dalam program Membina Ekonomi Keluarga Sejahtera (Mekaar).

Selain kebijakan dalam penanganan COVID-19, Menkeu juga menyebutkan kebijakan pemerintah lainnya yang memiliki dimensi gender. Di Kementerian Keuangan, Menkeu menyebut bahwa ia selalu meminta kepada seluruh jajaran Kementerian Keuangan untuk mulai memperkenalkan gender tagging. Artinya seluruh belanja keuangan negara harus bisa di-tag dengan dimensi gender. Menkeu menegaskan bahwa hal Ini bertujuan agar bisa dipantau apakah belanja belanja dan kebijakan pemerintah memang berpihak dan sadar terhadap perbedaan gender.

"Secara fisik dan biologi (perempuan dan laki-laki) berbeda. Oleh karena itu, policy itu tidak boleh gender-neutral, tapi policy harus tahu perbedaan laki-laki dan perempuan. Sehingga dia bisa memberikan pemihakan yang setara dan adil antara perbedaan gender yaitu laki-laki perempuan. Tujuannya adalah untuk memberikan kesempatan yang sama dan memberikan pemihakan yang adil untuk umat manusia yang memiliki perbedaan jenis kelamin," tegas Menkeu.

Lalu, Menkeu juga menyebutkan bahwa mulai tahun 2020 ini, telah diluncurkan Strategi Nasional Keuangan Inklusif untuk perempuan, yang tujuannya mengisi kesenjangan yang masih terjadi pada kelompok perempuan. Strategi Nasional ini memiliki beberapa aspek prioritas diantaranya adalah peningkatan edukasi dan literasi keuangan bagi perempuan, dukungan UMKM yang dikelola oleh kelompok perempuan, prioritas mengenai layanan keuangan digital untuk perempuan, serta peningkatan akses asuransi dan dana pensiun bagi perempuan.

Pada kesempatan itu, Menkeu juga mendorong agar perluasan kesempatan kerja bagi perempuan di Indonesia terus digalakkan. Menurut Menkeu, hal tersebut bisa menjadi salah satu penggerak dalam meningkatkan Produk Domestik Bruto (PDB) di Indonesia. Penelitian dari McKinsey juga pada tahun 2018 yang lalu menunjukkan bahwa kesetaraan gender akan bisa membuat Indonesia berpeluang untuk meningkatkan GDP-nya hingga USD 135 milyar.

"Kita juga ingin agar jumlah dari perempuan-perempuan di Indonesia yang bisa produktif baik di dalam keluarganya maupun dia bekerja di luar keluarganya, dia kan bisa meningkatkan tidak hanya dari sisi income keluarga tapi juga martabat dan confidence dari perempuan itu sendiri. Untuk Indonesia, apabila kita bisa meningkatkan peranan perempuan ini lebih dari 7,7 juta perempuan yang bisa masuk ke pasar tenaga kerja, maka pertumbuhan ekonomi kita akan bisa lebih tinggi 0,7%. Serta tentu pendapatan rata-rata masyarakat akan bisa naik USD432 dolar per orang tiap tahunnya," jelas Menkeu.

Pada kesempatan akhir, Menkeu menegaskan bahwa Pemerintah tentu akan terus melakukan berbagai langkah untuk bisa mengatasi COVID-19, namun juga pada saat yang sama, pemerintah harus terus memahami, mengadvokasi dan bahkan dalam mendesain kebijakan dan keputusan untuk tetap memperhatikan dimensi gender.

"Saya berharap, Kaukus Perempuan Parlemen ini akan menjadi advocat atau kelompok perempuan yang bisa meng-advokasi dan bisa mempromosikan kebijakan kebijakan publik yang tidak hanya sekedar untuk mengatasi masalah ekonomi sosial tapi dia secara sadar terus mempromosikan keadilan gender ini. Dan tentu peranan perempuan di dalam menciptakan keseimbangan akan memberikan dampak yang luar biasa besar terhadap ekonomi keluarga dan ekonomi dari masyarakat dan negara kita," tukas Menkeu. (nug/hpy/nr)