Jl. Dr.Wahidin Raya No 1 Jakarta 10710
134 ID | EN

Menkeu: Utang Untuk Kegiatan Produktif

Jakarta, 06/10/2015 Kemenkeu - Dalam Nota Keuangan, pemerintah menentukan defisit sebesar 2,1 persen dari PDB, yang berarti kebijakan fiskal yang diambil bersifat ekspansif. Dalam pengelolaan defisit, pemerintah akan melakukan pembiayaan atau utang untuk menyempurnakan kualitas perencanaan investasi pemerintah.


“Utang harus diarahkan untuk kegiatan produktif,” kata Menteri Keuangan Bambang P.S. Brodjonegoro saat Rapat Kerja dengan Komisi XI DPR, RI di Jakarta pada Selasa (06/10). Menkeu menambahkan, sebagai Asset Liabilities Management, utang harus dikelola secara aktif. Saat ini, rasio utang terhadap PDB Indonesia adalah 24,7 persen. “Angka ini masih sama dengan tahun 2014,” katanya.


Menurut Menkeu, rasion utang Indonesia per PDB ini relative masih kecil jikan dibandingkan negara-negara lain. Saat ini, pemerintah fokus pada pinjaman yang sifatnya multilateral – bilateral, karena risiko yang lebih rendah. “Utang luar negeri Indonesia berdasarkan mata uang paling besar terhadap rupiah adalah dalam US Dolar, Yen Jepang, dan Euro,” jelasnya. (as)