Jl. Dr.Wahidin Raya No 1 Jakarta 10710
134 ID | EN

Pemerintah Luncurkan Sukuk Negara Ritel Seri SR-008

Jakarta, 18/02/2016 Kemenkeu - Pemerintah secara resmi meluncurkan Sukuk Negara Ritel Seri SR-008 pada Kamis (18/02). Peluncuran ini menjadi wujud keseriusan dan komitmen pemerintah dalam pengembangan pasar keuangan syariah di Indonesia. Menurut Menteri Keuangan Bambang P.S. Brodjonegoro, dengan adanya instrumen investasi ini, masyarakat dapat ikut ambil bagian dalam mendukung pembiayaan nasional.


“Kita ingin kalau negara berutang, berutang ke warga negaranya sendiri. Kalau Anda membeli Sukuk, anda langsung berpartisipasi dalam pembangunan negara,” kata Menkeu saat memberikan sambutan pada acara yang berlangsung di Aula Djuanda 1, Kementerian Keuangan, Jakarta. Menkeu juga menambahkan bahwa sukuk ritel dapat dikatakan sebagai jembatan bagi masyarakat Indonesia yang merupakan basis investor besar, namun masih kurang yakin untuk berinvestasi selain tabungan.


“Sukuk Ritel ini jembatan yang sangat bagus, jembatan antara basis investor yang cukup besar dengan sektor keuangan yang kurang dimengerti sama investor kita,” katanya. Sukuk Ritel memiliki keunggulan sendiri karena dijamin oleh negara sehingga memberikan rasa aman untuk berinvestasi, serta ditawarkan untuk individu Warga Negara Indonesia.


Sebagai informasi, masa penawaran SR-008 ini sendiri baru dibuka pada esok hari, 19 Februari hingga 4 Maret 2016. Ada 20 bank serta 6 perusahaan efek yang bertindak sebagai agen penjual. SR-008 ditawarkan dengan tenor 3 tahun dan tradable di pasar sekunder, dengan imbal hasil sebesar 8,3 persen per tahun yang dibayarkan setiap bulan. Setiap individu, yang dibuktikan dengan kepemilikan KTP, dapat melakukan pembelian minimal Rp5 juta dan maksimal Rp5 miliar selama masa penawaran tersebut. Akad yang digunakan adalah ijarah asset to be leased dengan underlying asset yaitu proyek/kegiatan APBN tahun 2016 dan BMN. (as)